Keuntungan Quartararo saat Bagnaia jatuh di Jerman
  • Juni 19, 2022

Keuntungan Quartararo saat Bagnaia jatuh di Jerman

Pembalap Prancis itu melaju kencang di Kejuaraan Dunia dengan kemenangan kedua berturut-turut

Fabio Quartararo telah memenangkan Liqui Moly Motorrad Grand Prix Deutschland yang bisa dilihat kembali sebagai balapan penting dalam perebutan gelar Kejuaraan Dunia MotoGP ™ 2022. Pembalap Monster Energy Yamaha MotoGP™ ini tidak hanya mencetak kemenangan beruntun untuk pertama kalinya tahun ini, namun kini unggul 34 poin di puncak klasemen. Pembalap Aprilia Racing Aleix Espargaro tetap berada di urutan kedua dalam perburuan gelar setelah finis keempat di Sachsenring tetapi Francesco Bagnaia dari Tim Lenovo Ducati memiliki gunung untuk didaki setelah ia terjatuh saat mengejar Quartararo di Lap 4.

Sejak saat itu, Quartararo menegaskan dirinya dalam tampilan dominan untuk menang hampir lima detik setelah 30 lap, dengan Johann Zarco dari Prima Pramac Racing finis di urutan kedua. Ada beberapa pelipur lara untuk Tim Lenovo Ducati dalam bentuk Jack Miller, yang berjuang kembali dari penalti Long Lap untuk mendapatkan tempat terakhir di podium, sementara Luca Marini dari Mooney VR46 Racing Team meraih kelima di Desmosedici lainnya.

Tantangan Bagnaia berakhir lebih awal

Bagnaia secara sensasional lolos di pole pada Sabtu sore, tetapi, seperti yang sering terjadi, Quartararo tidak akan membiarkan rival utamanya mengejar break lebih awal. ‘El Diablo’ terlambat menghentikan stopper ketika mereka tiba di tikungan pertama balapan dan memimpin lebih awal, saat Aleix Espargaro menempati posisi ketiga, di depan Zarco, Fabio Di Giannantonio (Gresini Racing MotoGP™), dan Miller. Bagnaia kemudian menyalip Quartararo pada awal lap kedua tetapi pembalap Prancis itu tidak melakukannya, memaksanya untuk turun kembali ke bagian dalam Ducati saat mereka keluar dari Tikungan 1.

Manuver tersebut membuat Pecco harus mengejar, tetapi pengejarannya berakhir hanya dua lap kemudian ketika ia kehilangan bagian belakang Desmosedici-nya saat ia mencoba untuk memutari Tikungan 1 lagi. Tabrakan itu memberi Quartararo tendangan bebas dalam konteks Kejuaraan Dunia, dan keunggulan satu detik atas tempat kedua di Grand Prix, yang telah diwarisi oleh Zarco setelah dia melewati Aleix Espargaro di Lap 2. Ada lebih banyak perubahan dalam urutan pada Lap 5 ketika Miller melakukan Lap Panjangnya untuk Kecelakaan Latihan Bebas di bawah bendera kuning, dan dia hampir jatuh lagi karena kerikil tersisa di loop penalti. Dia turun ke urutan ketujuh pada layar waktu tetapi segera merebut kembali posisi keenam dari Jorge Martin (Prima Pramac Racing).

Pada saat itu, Maverick Vinales telah naik ke urutan untuk berlari hanya di posisi ketiga di belakang rekan setimnya di Aprilia Aleix Espargaro, dan mulai memberikan tekanan. Namun, Miller membersihkan Di Giannantonio pada Lap 12 dan itu membebaskannya untuk mengejar kedua RS-GP. Dia tampak seperti menjadi segelintir untuk Vinales tetapi ‘Top Gun’ segera memiliki masalah yang lebih besar ketika perangkat ketinggian kendaraan belakangnya macet, dan dia akan pensiun dari balapan.

Setelah sedikit lebih dari 20 lap, Quartararo, yang telah membuat pilihan berani ban belakang Michelin kompon menengah ketika keras adalah pilihan yang jauh lebih populer mengingat kondisi panas, telah memperpanjang marginnya di atas Zarco menjadi lebih dari tiga detik. Rekannya dari Prancis menikmati kesenjangan yang sama atas Aleix Espargaro, tetapi ‘Kapten’ Aprilia mendapat perhatian serius dari Miller. ‘Jackass’ menembakkan Ducati-nya ke bagian dalam #41 di Tikungan 1 di Lap 23 tetapi berlari terlalu dalam dan tidak bisa membuat langkahnya, dan hasilnya sama ketika dia mencoba lagi di Lap 26. Ironisnya, Espargaro sendiri melebar melalui sana pada Lap 28 dan Miller berbaris melalui lubang besar, ke posisi ketiga.

Quartararo unggul lebih dari lima detik dari sisa lapangan di beberapa lap terakhir sebelum meraih kemenangan dengan selisih resmi 4,939 detik. Zarco mengambil bendera kotak-kotak 3,433 detik di atas Miller, dengan Aleix Espargaro beberapa persepuluh lebih jauh ke belakang saat ia berjuang untuk cengkeraman belakang pada tahap penutupan. Marini menang dalam pertempuran dengan Martin saat mereka masing-masing finis kelima dan keenam, sementara Brad Binder (pabrikan Red Bull KTM Racing) menunjukkan sekali lagi bahwa dia adalah ‘pria Minggu’ klasik dengan naik dari posisi 15 di grid ke posisi ketujuh.

Peringkat 10 teratas diikuti oleh Di Giannantonio, Miguel Oliveira (Red Bull KTM Factory Racing), dan Enea Bastianini (Gresini Racing MotoGP™). Poin juga dicetak oleh Marco Bezzecchi (Mooney VR46 Racing Team) di urutan ke-11, dari Raul Fernandez (Tech3 KTM Factory Racing), Franco Morbidelli (Monster Energy Yamaha MotoGP™), Andrea Dovizioso (WithU Yamaha RNF MotoGP™ Team), dan Remy Gardner (Pabrik KTM Tech3 Balap). Stefan Bradl (Tim Repsol Honda) adalah pebalap terakhir yang berhasil pulang, di posisi ke-16.

Lima pebalap lainnya bergabung dengan Bagnaia dan Vinales sebagai DNF. Pol Espargaro (Tim Repsol Honda) pensiun karena nyeri tulang rusuk akibat tabrakan di Latihan Bebas dan Alex Marquez (LCR Honda Castrol) juga mengalami kegagalan perangkat ketinggian pengendaraan belakang, khususnya yang tidak mau terlepas setelah start. Rekan setimnya Takaaki Nakagami (LCR Honda Idemitsu) tersingkir, begitu pula Darryn Binder (WithU Yamaha RNF MotoGP™ Team) dan Joan Mir (Suzuki Ecstar). Yang terakhir melakukannya di Tikungan 1, beberapa saat setelah Bagnaia turun ke sana, ditahan melebar ketika Oliveira pergi untuk menyusulnya.

Di Kejuaraan Dunia, Quartararo tidak hanya unggul satu balapan dari Aleix Espargaro tetapi lebih dari dua (61 poin, tepatnya) di atas Zarco. Bagnaia telah turun ke urutan keenam di tabel, 91 poin penuh dari kecepatan, untuk berada di dasi dengan rekan setimnya di Ducati Miller.

Sekarang, kita menuju ke ‘Katedral’ untuk putaran terakhir sebelum liburan musim panas. Pastikan Anda tidak melewatkan Motul TT Assen pada 24-26 Juni!

1. Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP™)
2. Johann Zarco (Prima Pramac Racing) + 4.939
3. Jack Miller (Tim Ducati Lenovo) + 8,372
4. Aleix Espargaro (Aprilia Racing) + 9.113
5. Luca Marini (Tim Balap Mooney VR46) + 11.679
6. Jorge Martin (Prima Pramac Racing) + 13,164
7. Brad Binder (Balapan Pabrik KTM Red Bull) + 15.405
8. Fabio Di Giannantonio (Gresini Racing MotoGP™) + 15.851
9. Miguel Oliveira (Balapan Pabrik KTM Red Bull) + 19,740
10. Enea Bastianini (Gresini Racing MotoGP™) + 21.611

VideoPass memungkinkan Anda untuk menonton setiap detik dari setiap sektor LANGSUNG dan Sesuai Permintaan

Kami merangkum seluruh Nomor hk kluar yang terjadi di dalam sebuah Tabel Data HK th. 2021 selengkapnya. Hingga Pemain Togel Hongkong di negeri +62 tersayang, sanggup membahas ulang seluruh nomor Data keluaran HKG bersama gampan

Perang99

E-mail : admin@viagmagik.com