Di dalam reruntuhan Mariupol di mana mayat-mayat ditinggalkan di tempat sampah, penduduk dipaksa untuk minum air limbah & tulang-tulang berserakan di jalanan
  • Juli 16, 2022

Di dalam reruntuhan Mariupol di mana mayat-mayat ditinggalkan di tempat sampah, penduduk dipaksa untuk minum air limbah & tulang-tulang berserakan di jalanan

SEKALI menjadi tujuan tepi laut, tempat budaya yang terkenal dan suar perawatan kesehatan, kota Mariupol di Ukraina kini telah dilemparkan kembali ke Abad Pertengahan.

Saat Anda berjalan melalui kota yang hancur, tubuh dan potongan tubuh masih berserakan di tanah, di antara puing-puing dan genangan air yang busuk.

Di dalam reruntuhan Mariupol di mana mayat-mayat ditinggalkan di tempat sampah, penduduk dipaksa untuk minum air limbah & tulang-tulang berserakan di jalanan

16

Gambar-gambar mengerikan menunjukkan kehancuran di Mariupol – di mana 90 persen kota telah rusak atau hancurKredit: AFP
Sisa-sisa manusia ditemukan di halaman ini

16

Sisa-sisa manusia ditemukan di halaman iniKredit: Super Mariko
Warga Mariupol mencuci pakaian mereka di genangan air di jalan

16

Warga Mariupol mencuci pakaian mereka di genangan air di jalanKredit: Sun eksklusif

Antrian warga Mariupol menunggu di bawah terik matahari untuk mengumpulkan air dalam ember plastik, buldoser mencoba membersihkan bangunan yang hancur, sementara yang terluka dan sakit pergi ke rumah sakit, di mana tidak ada bantuan yang diterima.

Beberapa warga terpaksa meminum air limbah karena hanya ada sedikit atau bahkan tidak ada air bersih, dan mayat sekarang sering dibiarkan membusuk di tumpukan sampah daripada dikubur di kuburan.

Dan ada kekurangan obat-obatan kronis, dengan dokter tidak punya pilihan selain mengamputasi anggota badan untuk menghentikan penyakit.

Diperkirakan setidaknya 90 persen bangunan di kota telah hancur atau rusak – dan setidaknya 300.000 warga sipil telah melarikan diri atau terbunuh.

Ukraina memusnahkan gudang amunisi Rusia menggunakan rudal presisi barat
Saya bergabung dengan operasi kru tank Ukraina untuk mengusir penjajah Vlad yang gila kembali

Dan ini semua atas perintah lalim Vladimir Putin dan pasukannya yang kejam saat Rusia terus melakukan brutalitas terhadap Ukraina.

Sekarang, yang selamat dan yang sakit berada di bawah kendali kelompok separatis yang didukung Rusia, Republik Rakyat Donetsk.

Bertahan hidup adalah pertarungan sehari-hari bagi orang-orang Mariupol.

“Orang yang Anda kenal selama bertahun-tahun, Anda tidak dapat mengenali mereka lagi,” kata direktur kesehatan Mariupol, Andriy Rempel, kepada The Sun Online.

“Dengan begitu banyak mayat yang masih tergeletak di jalanan, dan ancaman kolera, orang-orang ini tidak dapat mengatasinya lagi.”

Karena begitu banyak penduduk yang meninggal setiap minggu, selain mereka yang terbunuh selama penembakan dan pertempuran jalanan, kota itu tetap dikotori dengan tubuh dan potongan-potongan sisa-sisa manusia.

Dan setiap kali buldoser atau pekerja bergerak untuk membersihkan bangunan yang rusak untuk membersihkan kota, lebih banyak lagi sisa-sisa manusia yang muncul.

Rempel berkata: “Ada banyak orang yang masih belum dimakamkan.”

Dia menambahkan alasan utama orang Rusia sekarang menghancurkan rumah dan bangunan yang rusak adalah karena banyaknya mayat di dalam bangunan itu – jadi lebih mudah untuk meratakannya daripada membersihkannya.

“Mayat-mayat itu sangat tua dan sebagian besar telah dikeluarkan selama pertempuran, jadi lebih mudah bagi pihak berwenang untuk menghancurkan seluruh bangunan daripada menggali dan menguburnya.”

Walikota Mariupol Vadym Boichenko memperkirakan ada antara 50 dan 100 mayat di bawah setiap rumah yang hancur di kota – dengan sekitar 1.300 bangunan sudah hancur.

Dan sisa-sisa manusia yang tidak dikumpulkan terus meracuni persediaan air kota yang semakin menipis.

Orang-orang kita yang mati ditinggalkan di tempat sampah, bukan di kuburan.

Petro Andriushchenko

Semua stasiun pompa hancur dan penduduk terpaksa mengambil air dari mana saja – bahkan sumur limbah, Petro Andriushchenko, penasihat walikota Mariupol, mengatakan kepada The Sun Online.

Dan sementara itu, penduduk terus menemukan kuburan massal – dengan yang terbesar ditemukan hanya beberapa hari yang lalu.

“Antara Juni dan Juli, kami menemukan satu yang tiga kali lebih besar dari kuburan massal yang kami temukan sebelumnya,” jelas Andriushchenko, menunjuk ke situs Livoberezhnyi, di mana setidaknya 100 korban sipil ditempatkan di kuburan tak bertanda di dekat halaman gereja.

“Ini situasi yang lebih buruk dengan warga sipil yang tewas di bawah bangunan yang hancur: ketika Rusia melanjutkan dan menghancurkan bangunan yang rusak, mereka akhirnya membuang mayat di tempat sampah.

“Orang-orang kami yang mati ditinggalkan di tempat sampah, bukan di kuburan.”

Rempel menjelaskan salah satu masalah utama di kota yang hancur adalah kurangnya antibiotik – dengan orang sakit dan terluka sekarang menghadapi tidak diobati.

Sekarang seringkali satu-satunya pilihan untuk mengamputasi anggota badan karena mereka tidak memiliki obat untuk menyelamatkan mereka.

Sebuah salib yang didekorasi dengan tergesa-gesa berdiri di lokasi kuburan massal di distrik Livoberezhnyi Mariupol

16

Sebuah salib yang didekorasi dengan tergesa-gesa berdiri di lokasi kuburan massal di distrik Livoberezhnyi MariupolKredit: Sun eksklusif
Bangunan cangkang kosong menyembunyikan ratusan mayat

16

Bangunan cangkang kosong menyembunyikan ratusan mayatKredit: MATAHARI EKSKLUSIF
Tulang paha manusia ditemukan ketika puing-puing disaring

16

Tulang paha manusia ditemukan ketika puing-puing disaringKredit: Super Mariko
Seorang pria 'dibiarkan mati' di rumah sakit perawatan intensif regional Mariupol, di mana tidak ada cukup obat untuk merawat pasien

16

Seorang pria ‘dibiarkan mati’ di rumah sakit perawatan intensif regional Mariupol, di mana tidak ada cukup obat untuk merawat pasienKredit: Sun eksklusif

“Jika Anda memiliki semacam trauma atau luka yang tidak serius, Anda tidak dapat memperbaikinya karena tidak ada obat-obatan. Dokter Mariupol tidak bisa memperbaiki patah tulang,” kata Rempel.

“Sayangnya, logika barunya adalah: Lebih mudah memotong kaki atau lengan Anda daripada memperbaikinya dengan obat-obatan karena tidak ada.

“Kami tidak punya pilihan selain mengamputasi, atau membiarkan orang mati.”

Andriushchenko menegaskan bahwa setiap hari setidaknya dua orang memiliki anggota badan yang diamputasi ketika berbicara kepada The Sun Online.

Dan kurangnya obat-obatan melampaui antibiotik, dan warga sipil yang buruk tidak terdiagnosis dan tidak diobati.

“Ada banyak penyakit tertentu di kota – tanpa dokter atau klinik untuk mendiagnosis atau mengobati penyakit ini. Ini termasuk diabetes, kanker, ”kata Andriushchenko kepada The Sun.

“Jadi, kami melihat bahwa tingkat kematian warga sipil empat kali lipat dari sebelum perang.”

Lebih buruk lagi, Andriushchenko mengklaim bahwa Rusia telah “mencuri” peralatan medis dari klinik dan rumah sakit Mariupol – termasuk alat operasi dan ventilator Covid-19.

Para perompak telah mengangkut peralatan itu kembali ke Donetsk – ibu kota daerah kantong pro-Rusia – dan melintasi perbatasan ke Rusia.

“Mereka mengatakan itu adalah bantuan dari Federasi Rusia tetapi peralatan ini telah muncul di Donetsk dan Anda dapat melihat ‘Rumah Sakit Mariupol’ di atasnya,” kata Andriushchenko.

Rempel menjelaskan dari 2015 hingga 2021 telah ada investasi £43 juta di rumah sakit Mariupol – sesuatu yang sekarang dilucuti oleh Rusia.

Dua pasien berbaring di ranjang rumah sakit di rumah sakit perawatan intensif regional Mariupol, menunggu untuk dilihat oleh seorang profesional medis Rusia

16

Dua pasien berbaring di ranjang rumah sakit di rumah sakit perawatan intensif regional Mariupol, menunggu untuk dilihat oleh seorang profesional medis RusiaKredit: MATAHARI EKSKLUSIF
Segala peralatan medis RSUD Mariupol yang tidak dimusnahkan 'dicuri' oleh penjajah.

16

Segala peralatan medis RSUD Mariupol yang tidak dimusnahkan ‘dicuri’ oleh penjajah.Kredit: Sun eksklusif
Sebuah blok menara yang dibom di Mariupol

16

Sebuah blok menara yang dibom di Mariupol
Penjajah Rusia menghancurkan bangunan yang rusak

16

Penjajah Rusia menghancurkan bangunan yang rusakKredit: MATAHARI EKSKLUSIF

“Selama waktu yang sama, tidak ada peralatan baru di Donetsk [already under Russian occupation]dan itulah sebabnya mereka mencuri peralatan apa pun dari Mariupol yang tidak rusak karena penembakan, untuk Donetsk.”

Sementara itu, ahli kesehatan mengatakan bahwa empat titik medis di kota (dijalankan untuk 150.000 orang) “diberikan” 30 profesional medis Rusia “dan peralatan Rusia tetapi sudah sangat tua”.

“Ini dari abad yang lalu. Dokter kami berkata, dan itu sangat mengerikan, mereka tidak dapat memahami cara bekerja dengan peralatan ini karena sudah usang.”

Sementara Mariupol secara historis mencatat kasus kolera karena kedekatannya dengan Laut Azov, kanalisasi yang tidak berfungsi, sampah yang membusuk, dan limbah yang mengalir juga hanya memperkuat ancaman wabah kolera yang mematikan.

“Selalu ada risiko tinggi di bulan Juli, selama bulan-bulan panas. Sepuluh tahun yang lalu, kami memiliki epidemi kolera di dalam kota tetapi itu terlokalisir, dan dengan sistem medis kami, Dewan Kota mengambil tindakan pencegahan sehingga ini tidak menjadi masalah, ”jelas Andriushchenko.

“Tetapi sekarang kami memiliki beberapa bukti kolera tetapi di Mariupol, sistem medis kami telah runtuh sehingga kami tidak dapat memiliki diagnostik di dalam kota.”

Konselor percaya bahwa, bahkan jika diagnosis dibuat, bukan kepentingan penjajah Rusia untuk mempublikasikan epidemi, tidak peduli dampaknya terhadap penduduk sipil.

“Sekarang risiko kolera lebih tinggi dari sebelumnya karena itu adalah racun orang mati.”

Akses ke air minum menjadi sangat langka sehingga beberapa warga mengambil air dari sumur limbah

16

Akses ke air minum menjadi sangat langka sehingga beberapa warga mengambil air dari sumur limbahKredit: Sun eksklusif
Keluarga mengantri untuk mengisi beberapa botol air dan ember yang berasal dari truk

16

Keluarga mengantri untuk mengisi beberapa botol air dan ember yang berasal dari trukKredit: Sun eksklusif
Seorang lelaki tua menunggu pengiriman air di kota tanpa sistem pasokan air

16

Seorang lelaki tua menunggu pengiriman air di kota tanpa sistem pasokan airKredit: Sun eksklusif

Sementara Rempel lebih pesimistis, ia mendengar banyak kasus warga mengalami “infeksi perut” – akibat air yang tercemar.

“Hari ini, kami benar-benar yakin bahwa ada wabah kolera di kota ini. Orang-orang yang meninggal karena kolera tidak ada dalam statistik atau dokumen resmi, karena tidak ada laboratorium di dalam kota.

“Ketika mereka meninggal, alasan kematian mereka tidak diketahui. Lihat saja tingkat kematian kita – empat kali lipat dari sebelum Februari.

“Itulah mengapa begitu banyak yang dimakamkan tanpa otopsi atau pemeriksaan koroner. Kami tidak dapat mempercayai informasi Rusia.”

Andriushchenko dan Walikota Boichenko keduanya harus meninggalkan kota tercinta mereka ketika tentara Rusia berjalan ke kota mereka pada 27 Februari – seperti mayoritas profesional Mariupol yang bekerja untuk otoritas lokal, regional atau nasional. Itu menjadi terlalu berbahaya.

Rempel juga meninggalkan Mariupol pada 27 Februari. 24 jam kemudian, kota itu dikepung. Selama dua minggu setelah invasi Rusia, Rempel dan rekan-rekannya mencoba mengembalikan dua truk penuh obat-obatan ke Mariupol tetapi pos pemeriksaan Rusia tidak memungkinkan.

Tidak dapat memberikan dukungan perawatan kesehatan langsung kepada penduduk kota, Rempel – yang melarikan diri ke kota lain di Ukraina – terus mengadvokasi untuk mengakhiri pendudukan Rusia.

“Orang-orang perlu tahu bahwa kita akan kembali ke zaman Abad Pertengahan.

Saya dulu bekerja di Primark - tidak pernah memperhatikan ukuran gantungan
Turis Majorca harus menandatangani 'janji berperilaku baik' saat polisi melatih staf hotel

“Ketika mereka akhirnya pergi, kita perlu membangun kembali apa yang kita miliki.”

Dia menambahkan: “Kita perlu fokus pada sistem perawatan kesehatan kita, pada 80.000 anak kita yang tersisa di kota – yang saat ini tidak dirawat karena infeksi anak dan tidak menerima vaksin mereka –, dan pada dampak psikologis kengerian ini terhadap penduduk kita. .”

Petro Andriushchenko, penasihat walikota Mariupol

16

Petro Andriushchenko, penasihat walikota MariupolKredit: Petro Andriushchenko
Direktur Departemen Kesehatan Mariupol, Andriy Rempel

16

Direktur Departemen Kesehatan Mariupol, Andriy Rempel

Togel hari ini makin lama hari jadi banyak dicari oleh togelers. Pada judi togel hari ini terdapat banyak sekali informasi penting. Hal inilah yang mengakibatkan toto hk benar-benar dicari oleh para togelers. Sampai sementara ini togel hari ini pun menjadi pencarian terbanyak ditahun ini. Untuk laksanakan taruhan togel hari ini. Sangat dianjurkan anda melakukannya dibandar togel terpercaya. Harus kamu pastikan bandar togel berikut udah mempunyai lisensi WLA. Dengan ada lisensi wla menyebabkan kamu bisa bermain togel hari ini bersama dengan aman. WLA sebuah lembaga yang menjaga keamanan terhadap setiap keluaran sdy hari ini

Selain daripada informasi pengeluaran togel hk banyak termasuk yang melacak pada data togel sgp. Salah satu perihal paling penting pada permainan tersebut adalah pengeluaran sgp. Jika anda inginkan pasaran yang lebih maka anda terhitung mampu menikmati pasaran togel singapore. Dengan knowledge pengeluaran serta hasil result akurat maka tentu anda sanggup bermain di ke-2 pasaran secara menguntungkan.

Perang99

E-mail : admin@viagmagik.com